Governance, Risk Management & Compliance

Indonesia Perjuangkan Empat Tema Prioritas di Pertemuan Tahunan IMF-Bank Dunia 2018

Senin 8 Oktober 2018 12:20:0

Indonesia akan mengambil manfaat sebesar-besarnya sebagai tuan rumah kegiatan Pertemuan Tahunan IMF-Bank Dunia tahun 2018 dengan memperjuangkan empat tema prioritas di bidang keuangan.

NUSA DUA, Stabilitas -- Indonesia akan memperjuangkan empat tema prioritas di bidang keuangan dalam Pertemuan Tahunan IMF-Bank Dunia tahun 2018. Hal ini dilakukan untuk mengambil manfaat sebesar-besarnya sebagai tuan rumah kegiatan tersebut. Demikian disampaikan Gubernur Bank Indonesia, Perry Warjiyo, dalam jumpa media hari ini, Selasa (08/10), di Nusa Dua, Bali. Jumpa pers dilakukan bersama dengan Menko Kemaritiman, Luhut Binsar Pandjaitan, Menteri Keuangan, Sri Mulyani Indrawati, dan Menteri Kominfo, Rudiantara.

Tema pertama adalah mengenai kebijakan ekonomi global, khususnya harmonisasi kebijakan antarnegara untuk pemulihan global dan mengatasi ketidakpastian global. Pembahasan ini diangkat agar pemulihan yang baik tak hanya dialami oleh negara maju, namun juga negara berkembang. Topik yang dibahas mencakup pula normalisasi kebijakan moneter negara maju serta ketegangan dagang antarnegara. Terdapat 25 kegiatan dalam rangkaian Pertemuan Tahunan yang membahas mengenai topik tersebut termasuk pertemuan IMF, pertemuan G20 dan G30, yang diharapkan dapat mendukung usaha pemulihan ekonomi negara berkembang, termasuk Indonesia.

Tema kedua adalah pembiayaan infrastruktur. Dalam beberapa tahun terakhir, Indonesia dari sisi infrastruktur tumbuh sangat cepat, yang mendatangkan apresiasi dari dunia internasional. Topik ini diangkat agar pembiayaan tak hanya datang dari APBN namun juga sumber lain seperti obligasi maupun penanaman modal untuk investasi infrastruktur. Terdapat 9 jadwal pertemuan yang membahas topik pembiayaan ini, termasuk yang melibatkan CEO berbagai perusahan besar.

Tema ketiga adalah ekonomi digital. Pembahasan antara lain akan berkisar kepada bagaimana ekonomi digital dapat dilakukan untuk pembiayaan UMKM serta teknologi finansial. Selain itu, akan dibahas pula mengenai bagaimana pengaruh ekonomi digital bagi bank sentral, khususnya terhadap sistem pembayaran serta keamanan digital. Rencananya, akan dilaksanakan 12 kegiatan terkait topik tersebut.

Tema keempat adalah ekonomi dan keuangan syariah. Kesempatan ini digunakan untuk menunjukkan kepada dunia internasional mengenai pencapaian dan potensi besar yang dimiiki Indonesia dalam bidang tersebut. Pertemuan tahunan kali ini pun menandai pertama kalinya tema ekonomi syariah mendapat porsi pembahasan yang cukup besar. Terdapat 5 kegiatan yang rencananya akan mencakup tema tersebut.

Selanjutnya, Gubernur Bank Indonesia menjelaskan bahwa secara umum terdapat 2 (dua) kelompok kegiatan yang akan dilaksanakan sepanjang AM 2018, yaitu bidang keuangan dan pembangunan. Bidang keuangan adalah kegiatan-kegiatan terkait IMF, bank-bank sentral, dan berbagai pertemuan untuk tujuan investasi, sementara bidang pembangunan lebih terkait dengan Bank Dunia. Dalam bidang keuangan, terdapat 10 pertemuan utama (main events) seperti pertemuan G20, Sidang IMF, dan sidang-sidang lainnya. Selain itu, terdapat 107 pertemuan sampingan (side events), yaitu pertemuan pelaku dunia keuangan yang terdiri atas workshop, seminar, pertemuan investor dan pertemuan lainnya terkait bank sentral dan IMF. Akan dilaksanakan pula 46 kegiatan paralel (parallel events), terkait sektor swasta, organisasi internasional dan lainnya. Jumlah tersebut masih di luar pertemuan-pertemuan bilateral yang dilakukan masing-masing rombongan.

Pertemuan Tahunan IMF-Bank Dunia tersebut merupakan kegiatan penting di dunia, dan keberhasilan sebagai tuan rumah merupakan sebuah kebanggaan bagi Indonesia. Berbagai pembahasan yang diangkat diharapkan akan bermanfaat bagi ekonomi Indonesia saat ini dan ke depan.

Suku Bunga Ditahan di Level 6 Persen

Thu, 21 Feb 2019 - Bank Indonesia memutuskan untuk mempertahankan suku bunga acuan pada level 6 persen. BI juga memperkirakan pertumbuhan ekonomi selama tahun 2019 akan berkisar 5 hingga 5.4 persen.

Siap Dirilis Maret, BI: Izin LinkAja Masih Diproses

Thu, 21 Feb 2019 - Menjelang dirilis Maret mendatang, aplikasi fintech gabungan 5 perusahaan BUMN LinkAja ternyata belum mengantongi ijin dari Bank BUMN. Aplikasi berbasis QR Code ini dapat digunakan untuk berbagai kebutuhan pembayaran, salah satunya dalam aktivitas berbe

Lindungi Konsumen, BI dan OJK Akan Atur Pertukaran Data

Thu, 21 Feb 2019 - Demi melindungi konsumen serta bank dan fintech yang berjalan secara beriringan, BI dan OJK akan mengatur pertukaran data seperti yang sudah dilakukan oleh negara Eropa.

Penerimaan Pajak Naik Tipis

Wed, 20 Feb 2019 - Menteri keuangan RI melaporkan penerimaan negara dari pajak per Januari 2019 sebesar Rp 86 triliun atau tumbuh 8,82 persen dibandingkan periode yang sama tahun yang lalu yakni sebesar Rp 79 triliun.

BI: Neraca Perdagangan Defisit US$ 1.6 Miliar

Fri, 15 Feb 2019 - Bank Indonesia menilai perkembangan neraca perdagangan pada Januari 2019 tidak terlepas dari pengaruh pertumbuhan ekonomi global yang melandai dan harga komoditas ekspor Indonesia yang menurun, di tengah permintaan domestik yang masih solid.

Triwulan IV 2018 Utang Luar Negeri Indonesia 376 Miliar Dollar AS

Fri, 15 Feb 2019 - Laporan Bank Indonesia menyebutkan posisi utang luar negeri Indonesia pada akhir triwulan IV 2018 tercatat 376,8 miliar dolar AS. Angka tersebut termasuk utang pemerintah, BUMN serta swasta.



Non Bank

Siap Dirilis Maret, BI: Izin LinkAja Masih Diproses

Menjelang dirilis Maret mendatang, aplikasi fintech ga

IdEA Akan Gelar Pasar E-Commerce 2019

Menyadari potensi besar industri e-commerce di Indonesi

Penetrasi Pasar Jadi Tantangan E-commerce menjadi Unicorn

Asosiasi E-commerce Indonesia menilai penetrasi pasar b

Chubb Life Tunjuk Budi Tatawidjaja Sebagai Direktur Kepatuhan

PT Chubb General Insurance mengangkat Budi Tatawidjaja

Portofolio

Hadirkan Produk Derivatif GOFX, Pasar ICDX Semakin Liquid

GOFX adalah kelompok produk derivatif komoditi, terdiri

Pemanfaatan data Dispendukcapil, KSEI: Pembuatan Rekening Lebih Mudah

kerjasama ini dilakukan untuk memperdalam pasar investa

2019, Pasar modal syariah akan lebih baik dari 2018

Perbaikan itu bukan disebabkan oleh pasar modal syariah

ASCORT ASIA: SBI Jangka Pendek Cocok untuk Pembiayaan Proyek Infrastruktur

SBI JP merupakan alternatif pilihan investasi menarik b

Interview

Glen Alexander Winata: Utamakan Proteksi Nasabah, Komisi Pasti Mengikuti

Pada awalnya, kebanyakan agen asuransi pemikirannya sel

Pengamat Syariah: Dorongan Pemerintah Adalah Kunci

"Pemerintah itu harus ada inisiatif, misalnya proyek Rp

Tren Kendaraan Komersial Menurun

Harga komoditas global yangterus berada di level terend

Satelit adalah Kekuatan BRI

Jalan sejarah sedang ditapaki oleh Bank Rakyat Indonesi

Riset

INDEF: Reformasi Agraria butuh Regulasi

payung hukumnya untuk membagikan kan harus ada. Payung

Tidak Merata, Pulau Jawa Dominasi Pertumbuhan Negara

Apabila sumber pertumbuhan dapat lebih tersebar maka ke

Inklusi Keuangan Meningkat Jadi 67,82 Persen

Indeks inklusi keuangan Indonesia meningkat pada angka

Tax Amnesty Berpotensi Masuki Jilid II

Tax amnesty itu diperpanjang katakanlah setahun lagi bi