Governance, Risk Management & Compliance

Kinerja Gemilang, BNI Syariah Raih The Best Sharia Bank

Kamis 27 September 2018 3:2:0

Penghargaan diberikan oleh Tempo Media Group bekerjasama dengan Indonesia Banking School yang merupakan penghargaan tahunan kepada institusi perbankan di Indonesia meliputi Bank Konvensional, Bank Syariah dan BPD,

JAKARTA, Stabilitas -- BNI Syariah kembali menerima pengakuan sebagai bank syariah terbaik dalam kategori The Most Reliable Bank dan The Most Efficient Bank kategori Bank Syariah Aset diatas Rp 10 Triliun selama lima tahun berturut-turut dalam ajang Indonesia Banking Award 2018 di JS Luwansa, Jakarta, Rabu (26/9/2018).

Penghargaan diberikan oleh Tempo Media Group bekerjasama dengan Indonesia Banking School yang merupakan penghargaan tahunan kepada institusi perbankan di Indonesia meliputi Bank Konvensional, Bank Syariah dan BPD, dimana tahun ini diikuti 106 Bank Konvensional dan 12 Bank Umum Syariah. Hadir sekaligus menerima penghargaan Direktur Utama BNI Syariah, Abdullah Firman Wibowo.

Berbagai kategori diberikan sebagai bentuk apresiasi kepada institusi perbankan yang mampu menampilkan kinerja handal (reliable) karena memiliki konsistensi baik di tengah kondisi perekonomian yang belum stabil dilihat dari sisi keuangan, performa bisnis, serta tingkat effisiensi dan layanan. Penilaian didasarkan kepada laporan keuangan tahun 2017 dari berbagai aspek yaitu rasio permodalan, kualitas aset, efisiensi operasional perusahaan (BOPO), likuiditas, pendapatan serta keuntungan bank.

BNI Syariah menunjukkan pertumbuhan kinerja tahun 2017 yang positif diatas rata-rata industri perbankan syariah, dimana tercatat Laba bersih naik 10,6 persen year on year (yoy) dari Desember tahun 2016 sebesar Rp277,37 Miliar mencapai Rp306,68 Miliar di Desember 2017 disokong oleh ekspansi pembiayaan, peningkatan fee based, dan rasio dana murah yang optimal.

Tercatat di Desember 2017 Aset BNI Syariah mencapai Rp34,82 Triliun atau naik sebesar 23,0 persen dari Desember 2016 (yoy), lebih tinggi dari pertumbuhan industri sebesar 19,0 persen. Dari sisi bisnis, BNI Syariah telah menyalurkan pembiayaan sebesar Rp23,60 Triliun atau naik 15,14 persen (yoy) sejalan dengan pertumbuhan industri sebesar 15,16 persen. Dalam menyalurkan pembiayaan, BNI Syariah terus menjaga kualitas pembiayaan, dimana tahun 2017 BNI Syariah mampu menekan rasio Non Performing Financing (NPF) sebesar 2,89 persen, dibawah rata-rata industri yang mencapai 4,77 persen.

Selain pembiayaan, penghimpunan Dana Pihak Ketiga mencapai Rp29,38 Triliun atau naik 21,2 persen (yoy), lebih tinggi dari pertumbuhan industri sebesar 19,8 persen. Komposisi Dana Pihak Ketiga tersebut didominasi oleh dana murah (Giro dan Tabungan) yang mencapai 51,60 persen melalui kerjasama institusi, universitas serta perusahaan fintech.

Dari sisi efisiensi, tercatat per Desember 2017 rasio BOPO dan CIR BNI Syariah dibawah rata-rata industri perbankan syariah. Rasio BOPO BNI Syariah sebesar 87,62 persen lebih rendah dibandingkan rata-rata industri sebesar 89,62 persen. Selain itu rasio CIR (Rasio Cost to Income) BNI Syariah sebesar 55,74 persen lebih rendah dibandingkan rata-rata industri sebesar 69,56 persen.

"Penghargaan ini menjadi sebuah spirit bagi BNI Syariah untuk menjaga kepercayaan dan amanah yang diberikan masyarakat. Dalam hal ini BNI Syariah sebagai Hasanah Banking Partner berkomitmen untuk memberikan solusi perbankan syariah bagi seluruh stakeholders. Dimulai sejak dini hingga masa tua melalui berbagai produk dan layanan yang tidak hanya berorientasi pada keuntungan dunia, melainkan juga kebaikan untuk kehidupan akhirat", papar Direktur Utama BNI Syariah, Abdullah Firman Wibowo di sela acara.

Berfokus di Halal Ecosystem menjadi salah satu langkah yang diambil untuk menggenjot kinerja BNI Syariah dengan menggandeng stakeholders dan para pelaku industri halal dalam sisi pendanaan dan pembiayaan griya, bisnis haji & umroh, serta sinergi dengan induk dengan cara sindikasi dan supply chain financing kepada perusahaan - perusahaan BUMN. Selain itu, kehati-hatian dalam penyaluran pembiayaan juga menjadi fokus BNI Syariah untuk terus menjaga kualitas pembiayaan.

Prestasi ini juga tidak lepas dari dukungan BNI Induk yang mendukung dari sisi sinergi pembiayaan, teknologi, jaringan 1.584 SCO (Sharia Channeling Office) dan e - banking BNI yang terintegrasi dan dapat diakses di seluruh dunia (ATM, SMS Banking, Mobile Banking, Internet Banking) serta aplikasi digital. Dengan dukungan BNI Induk, memperbesar peluang BNI Syariah untuk ekspansi bisnis yang lebih luas.

BNI Syariah Kejar Dana Murah hingga Hongkong

Sun, 26 May 2019 - Menurut Bambang Sutrisno, kegiatan literasi pekerja migran Hongkong ini penting karena bisnis dana murah dari pekerja migran di Hongkong memiliki potensi yang besar.

BNI Syariah Fasilitasi Transaksi Wakaf Tunai Syarikat Islam

Sun, 26 May 2019 - Wakaf Hasanah disediakan oleh BNI Syariah sebagai pendorong stakeholders, lembaga wakaf dan masyarakat untuk bersinergi membangun kemandirian ekonomi umat melalui fundraising wakaf

Dorong Bisnis Properti, BNI Syariah Gandeng Developer Tangerang, Deltacendana Citapersada

Fri, 24 May 2019 - Berdasarkan rencana bisnis tahun ini, target pembiayaan perumahan BNI Griya iB Hasanah atau naik sekitar 10% yoy dibandingkan periode sama 2018.

BNI Syariah Salurkan Bantuan Rp 1,4 Miliar melalui Kegiatan Kisah Cinta Hasanah

Sat, 18 May 2019 - Kegiatan Kisah Cinta Hasanah tahun 2019 diselenggarakan secara serempak di seluruh cabang BNI Syariah di Indonesia.

BNI Syariah Tandatangani MoU dengan LinkAja Terkait Sistem Pembayaran Digital

Tue, 14 May 2019 - Bank BNI Syariah melakukan penandatanganan perjanjian kerja sama dengan perusaaan pemilik LInkAja untuk mengembangkan layanan berbasis digital. Selain BNI Syariah, LInkAja juga menjalin kerja sama dengan 3 bank lainnya.

BNI Syariah Selenggarakan Deureuham 2019 di Aceh

Sat, 11 May 2019 - Deureuham2019 kerjasama BNI Syariah dan Bekraf merupakan program kompetisi pelaku ekonomi kreatif berbasis syariah untuk mendapatkan dukungan pembiayaan dari perbankan syariah yang dinilai memiliki potensi dan telah memenuhi syarat untuk menerima bantuan



Non Bank

Tanamduit Targetkan Dana Kelolaan Rp 1 Triliun

Total dana kelolaan atau asset under management (AUM) T

DJP, DJBC dan DJA Kolaborasi Optimalkan Kesadaran Bayar Pajak

Kolaborasi ini memunculkan beberapa program untuk mengo

Sri Mulyani Lantik Pejabat Eselon II dan Eselon III Kementerian Keuangan

Menkeu juga mengingatkan kepada para pejabat di Kemenke

Kantongi Izin BI, Cashlez Siap Lebarkan Sayap

Setelah sebulan mengajukan izin beroperasi 2 tahun yang

Portofolio

Interview

Glen Alexander Winata: Utamakan Proteksi Nasabah, Komisi Pasti Mengikuti

Pada awalnya, kebanyakan agen asuransi pemikirannya sel

Pengamat Syariah: Dorongan Pemerintah Adalah Kunci

"Pemerintah itu harus ada inisiatif, misalnya proyek Rp

Tren Kendaraan Komersial Menurun

Harga komoditas global yangterus berada di level terend

Satelit adalah Kekuatan BRI

Jalan sejarah sedang ditapaki oleh Bank Rakyat Indonesi

Riset

INDEF: Reformasi Agraria butuh Regulasi

payung hukumnya untuk membagikan kan harus ada. Payung

Tidak Merata, Pulau Jawa Dominasi Pertumbuhan Negara

Apabila sumber pertumbuhan dapat lebih tersebar maka ke

Inklusi Keuangan Meningkat Jadi 67,82 Persen

Indeks inklusi keuangan Indonesia meningkat pada angka

Tax Amnesty Berpotensi Masuki Jilid II

Tax amnesty itu diperpanjang katakanlah setahun lagi bi