Governance, Risk Management & Compliance

Kominfo Buka Peluang Produk UMKM Masuk Alibaba

Selasa 9 Oktober 2018 14:35:0

"Kita akan bekerja sama dengan Alibaba, untuk memasarkan produk ekspor dari Indonesia ke China. Kita akan manfaatkan momen Single Days pada tanggal 11/11..."

NUSA DUA, Stabilitas -- Kementerian Komunikasi dan Informatika menargetkan untuk mendukung peningkatan ekspor melalui marketplace e-commerce. Menurut Menteri Kominfo Rudiantara peluang ini terbuka dengan kehadiran platform e-commerce yang besar.

"Kita akan bekerja sama dengan Alibaba, untuk memasarkan produk ekspor dari Indonesia ke China. Kita akan manfaatkan momen Single Days pada tanggal 11/11," kata Rudiantara ketika menjadi pembicara kunci dalam Indonesia Eximbank Panel Discussion, The Perfect Time To Enhance Emerging Economies Cooperations On Trade, di Sofitel Hotel, Nusa Dua, Bali, Selasa (09/10/2018).

Dalam paralel event Annual Meeting IMF-WBG 2018 itu, Menteri Rudiantara menyatakan peluang ekspor lewat e-commerce bisa dimanfaatkan oleh usaha mikro kecil dan menengah (UMKM) Indonesia. "Bisa memperluas pasar dan ekspor, salah satunya ke China. Saya sudah minta Kementerian Perdagangan dan Bekraf untuk menyiapkan UMKM yang akan bisa mengikuti Singles' Day," jelasnya.

Jika di Amerika Serikat ada Black Friday dan Cyber Monday untuk membuka perdagangan dengan diskon retail, di China even Singles' Day digunakan Alibaba sebagai wahana untuk mempromosikan diskon pengecer pada platform e-commerce sejak 2009.

Peluang ekspor UMKM menurut Rudiantara relatif besar karena China saat ini adalah pasar e-commerce ritel terbesar dan paling inovatif di seluruh dunia.

"Retailing online di China diperkirakan akan tumbuh dari 17% pada 2017 menjadi 25% pada 2020. Alibaba mendominasi lingkup e-commerce di China dan di banyak bagian Asia yang menyumbang 1/10 dari total penjualan ritel China," jelas Rudiantara.

Meski demikian, Menteri Rudiantara mengakui ada beberapa tantangan bagi UMKM Indonesia, salah satunya adalah kemampuan untuk menyediakan barang. "Biasanya volume belanjanya jutaan. Tinggal apakah UMKM kita siap atau tidak," ungkapnya.

Siapkan Infrastruktur Logistik

Kemunculan e-commerce selama satu dekade terakhir secara radikal mengubah lansekap ekonomi. Terobosan memanfaatkan marketplace global merupakan salah satu upaya pemerintah meningkatkan pasar ekspor produk lokal di luar negeri. Menteri Rudiantara menilai emerging market penting untuk pertumbuhan e-commerce.

"Saat ini usaha retail akan mencapaki kejenuhan dalam pertumbuhan. Peluangnya berkembang di e-commerce. Di China, pasar e-commerce terbesar di dunia, hampir separuh penduduk secara aktif melakukan pembelian online," kata Rudiantara.

Peluang e-commerce sangat besar, karena saat ini tengah tumbuh dan berkembang. "Di emerging market, e-commerce telah tumbuh secara eksponensial. Dan pada tingkat tertentu akan segera melampaui negara-negara maju pada tahun 2018. Sekitar 50% dari populasi di pasar negara berkembang akan berbelanja online pada 2018, yang tidak jauh dari penetrasi rata-rata 63% di negara-negara maju," ungkapnya.

Berdasarkan Laporan McKinsey hampir tiga perempat dari semua pembeli online Indonesia menggunakan smartphone untuk membeli produk. Hal ini bisa dikembangkan untuk beragam peluang usaha.

"Orang Indonesia termasuk di antara pengguna media sosial paling antusias di dunia, di negara dengan ekosistem perdagangan online, layanan antar-jemput, distribusi media, layanan keuangan, dan lainnya yang berkembang pesat secara digital," jelasnya.

Bahkan, Indonesia diperkirakan akan menambah 50 juta netizen baru antara 2015 dan 2020, dengan tingkat penetrasi lebih dari 50%. "Saat ini Indonesia memiliki sekitar 30 juta pembeli online, dengan jumlah yang tumbuh rata-rata 12% setiap tahun. Ini adalah perkiraan," tutur Rudiantara.

Tantangan terbesar di Indonesia menurut Rudiantara adalah soal infrastruktur logistik, mekanisme pembayaran, dan infrastruktur. Namun demikian dengan Peta Jalan e-Dagang semua itu akan diselesaikan. "Kita sudah identifikasi ada tujuh isu, dan semuanya akan diselesaikan oleh pemerintah dan pemangku kepentingan," tandasnya.

Menurut Rudiantara, Pemerintahan Presiden Joko Widodo dan Jusuf Kalla serius untuk membangun konektivitas antarwilayah guna menyiapkan infrastruktur logistik.

"Ada jalan tol, tol laut dan pelabuhan, tol udara, yang akan menghubungkan semua pulau di Indonesia. Termasuk tol informasi yang menghubungkan seluruh Indonesia dengan jaringan internet. Dan akhir 2018, tidak satupun daerah di Indonesia yang tidak terhubung dengan jaringan backbone internet cepat Palapa Ring," kata Rudiantara.

Acara yang digelar oleh Indonesia Eximbank dihadiri juga oleh Wakil Menteri Keuangan Mardiasmo, Deputi Gubernur BI Sugeng, dan Direktur Eksekutif Eximbank Indonesia Shintia Ruslia. 

Alibaba Cloud Raih Peringkat Pertama Pangsa Pasar di Asia Pasifik

Wed, 24 Apr 2019 - Alibaba Cloud merupakan perusahaan penyedia layanan komputasi awan milik Alibaba Grup yang telah memiliki pusat data di Indonesia dan Malaysia dan beberapa negara lainnya serta memberikan beragam pilihan produk komputasi awan dan analisa data.

GOJEK Gelar Pelatihan Wirausaha UMKM Binaan NU

Mon, 08 Apr 2019 - GOJEK Wirausaha secara khusus dikembangkan oleh GOJEK untuk mengakselerasi UMKM supaya naik kelas.

Jamkrindo Inisiasi Platform Marketplace Penjaminan "UMKM Layak"

Fri, 15 Mar 2019 - Aplikasi umkmlayak berfungsi menjadi alat analisa kelayakan usaha UMKM sekaligus mempertemukan UMKM layak kredit dengan lembaga keuangan penyalur kredit.

OVO dan BPD Bali Bersinergi Majukan UMKM

Mon, 25 Feb 2019 - Untuk memperluas penetrasi transaksi non-tunai di Bali, khususnya bagi UMKM, OVO menjalin kerjsama strategis dengan Bank Pembangunan Daerah Bali.

Salurkan 200M ke UMKM, Mandiri Gandeng BukaLapak

Mon, 28 Jan 2019 - Bank Mandiri menggandeng PT BukaLapak.com dalam kerja sama menyalurkan kredit bagi usaha mikro kecil dan menengah (UMKM). Tahun 2018, Mandiri telah menyalurkan pembiayaan modal kerja sebesar Rp 78,23 triliun kepada pelaku UMKM di Indonesia.

Kepala Daerah Diharapkan Tingkatkan Potensi Koperasi dan UKM

Fri, 28 Dec 2018 - Kementerian Koperasi menyatakan perlunya sinergi antara lembaga terkait demi meningkatan potensi di daerah masing-masing.



Non Bank

ASM Bagikan Asuransi Mikro dan Celengan Impian Untuk Masyarakat Sentani

PT Asuransi Sinar Mas (ASM) menyelenggarakan kegiatan L

Amartha Fintek Resmi Kantongi Izin Usaha OJK

Amartha menjadi salah satu dari lima perusahaan fintech

Buana Finance Optimistis Bisnis Pembiayaan Bakal Membaik

PT Buana Finance Tbk meyakini bahwa bisnis pembiayaan k

Buana Finance Optimistis Bisnis Pembiayaan Bakal Membaik

PT Buana Finance Tbk meyakini bahwa bisnis pembiayaan k

Portofolio

Interview

Glen Alexander Winata: Utamakan Proteksi Nasabah, Komisi Pasti Mengikuti

Pada awalnya, kebanyakan agen asuransi pemikirannya sel

Pengamat Syariah: Dorongan Pemerintah Adalah Kunci

"Pemerintah itu harus ada inisiatif, misalnya proyek Rp

Tren Kendaraan Komersial Menurun

Harga komoditas global yangterus berada di level terend

Satelit adalah Kekuatan BRI

Jalan sejarah sedang ditapaki oleh Bank Rakyat Indonesi

Riset

INDEF: Reformasi Agraria butuh Regulasi

payung hukumnya untuk membagikan kan harus ada. Payung

Tidak Merata, Pulau Jawa Dominasi Pertumbuhan Negara

Apabila sumber pertumbuhan dapat lebih tersebar maka ke

Inklusi Keuangan Meningkat Jadi 67,82 Persen

Indeks inklusi keuangan Indonesia meningkat pada angka

Tax Amnesty Berpotensi Masuki Jilid II

Tax amnesty itu diperpanjang katakanlah setahun lagi bi