Governance, Risk Management & Compliance

BNI Syariah Kejar Dana Murah hingga Hongkong

Minggu 26 Mei 2019 8:45:0

Menurut Bambang Sutrisno, kegiatan literasi pekerja migran Hongkong ini penting karena bisnis dana murah dari pekerja migran di Hongkong memiliki potensi yang besar.

HONGKONG, Stabilitas - BNI Syariah berusaha meningkatkan literasi Pekerja Migran Indonesia (PMI) di Hongkong. Hal ini dilakukan melalui kegiatan edukasi keuangan syariah dengan tema Hijrah di Ramadhan Hasanah.

Hongkong dipilih sebagai salah satu perluasan bisnis BNI Syariah dengan pertimbangan Hongkong merupakan negara dengan penempatan pekerja migran terbesar ketiga setelah Malaysia dan Timur Tengah.

Acara ini dihadiri oleh Pemimpin Divisi Dana Ritel BNI Syariah, Bambang Sutrisno, Pemimpin BNI Hongkong, Wan Andi, Direktur BRL Hongkong, Eko Kristianto, serta Ustadz Wijayanto, bertempat di BNI Admiralty, Hongkong, Minggu (26/5).

Sekitar 300 PMI di Hongkong turut berpartisipasi dalam kegiatan edukasi yang bertujuan memberikan pemahaman tentang perbankan syariah dan mengajak untuk berhijrah menggunakan produk syariah.

Selain itu, dalam acara Hijrah di Ramadhan Hasanah ini juga dibahas mengenai bagaimana mengelola keuangan dengan baik, sehingga diharapkan pendapatan yang diterima para migran dapat dikelola secara efisien dan tepat guna.

BNI Syariah memfasilitasi para migran dengan cara bekerjasama dengan BNI Remittance Ltd (BRL) untuk melayani transaksi pembukaan rekening, pengiriman uang dengan bisnis remittance, serta transaksi finansial melalui mobile banking dan ATM yang tersedia di 4 (empat) lokasi pelayanan remitansi di Hongkong yaitu Keswick, Yuen Long, Tsuen Wan, dan Hung Hom.

Menurut Bambang Sutrisno, kegiatan literasi pekerja migran Hongkong ini penting karena bisnis dana murah dari pekerja migran di Hongkong memiliki potensi yang besar.

"Sampai Maret 2019, jumlah nasabah BNI Syariah yang berasal dari pekerja migran Hongkong mencapai 15,5 ribu orang dengan jumlah dana pihak ketiga (DPK) mencapai Rp 161,2 miliar," kata Bambang.

Pekerja migran tersebut sudah menjadi nasabah BNI Syariah sejak tahun 2009 melalui layanan BRL. Bambang berharap, kedepan BNI Syariah bisa lebih optimal bersinergi dengan BNI agar dapat mempermudah para migran untuk bertransaksi dengan cepat, efisien dan prudent sesuai syariah.

Menurut Bambang, saat ini pekerja migran di Hongkong sudah lebih dari 160 ribu orang, dan yang memiliki rekening BNI syariah sebanyak 15.500, secara presentasi 9,5 persen, dan potensi masih cukup besar.

Untuk meningkatkan DPK dari pekerja migran Hongkong, BNI Syariah sedang mengembangkan sistem pembukaan rekening online sehingga nantinya pekerja migran bisa lebih mudah untuk membuka rekening syariah.

Pemimpin BNI Hongkong, Wan Andi mengatakan BNI akan terus meningkatkan infrastruktur perbankan dan edukasi untuk meningkatkan jumlah nasabah di Hongkong.

"Marketshare transaksi remittance BNI saat ini sekitar 47 ribu per bulan, yang disalurkan melalui beberapa channel seperti 7 ribu BNI Remittance Ltd outlet, 20 ribu counterpart outlet dan 20 ribu ATM BNI," kata Wan Adi.

Kunci dari bisnis remittance adalah outlet/channel, kedepan arah perkembangan bisnis remittance adalah menambah jumlah outlet melalui kerjasama dengan counterpart lokal dan mengembangkan channel mobile remittance sebagai alternatif transaksi. (Agt)

BNI Syariah Targetkan 1000 Rekening di RDN Semester II 2019

Mon, 15 Jul 2019 - Pada tahun pertama diharapkan pembukaan RDN mencapai 1.000 rekening.

BNI Syariah Raih Penghargaan Layanan Terbaik 2019

Thu, 11 Jul 2019 - Menurut Direktur Utama BNI Syariah, Abdullah Firman Wibowo, penghargaan ini membuktikan layanan BNI Syariah yang diakui publik

BNI Syariah Layani Pembukaan Tabungan di Nussa Ukhuwah Show

Mon, 01 Jul 2019 - BNI Syariah berusaha meningkatkan penambahan jumlah rekening dan dana pihak ketiga (DPK). Hal ini salah satunya melalui produk Tabungan BNI Baitullah iB Hasanah Anak.

BNI Syariah Fasilitasi Transaksi Wakaf Tunai Syarikat Islam

Sun, 26 May 2019 - Wakaf Hasanah disediakan oleh BNI Syariah sebagai pendorong stakeholders, lembaga wakaf dan masyarakat untuk bersinergi membangun kemandirian ekonomi umat melalui fundraising wakaf

Dorong Bisnis Properti, BNI Syariah Gandeng Developer Tangerang, Deltacendana Citapersada

Fri, 24 May 2019 - Berdasarkan rencana bisnis tahun ini, target pembiayaan perumahan BNI Griya iB Hasanah atau naik sekitar 10% yoy dibandingkan periode sama 2018.



Non Bank

Adira Insurance Buka Kantor Perwakilan di Pusat Perbelanjaan

Keberadaan kantor representatif Adira Insurance ingin m

Gandeng Ralali.com, ASM Maksimalkan E Commerce

Secara korporasi, kerjasama dengan Ralali.com ini juga

Koperasi Obor Mas Melakukan Spin Off dan Membentuk Holding

Spin off dilakukan untuk mengembangkan usaha koperasi k

Merchant Cashlez Terima Pembayaran dengan GoPay

Lebih dari 6.000 Merchant Cashlez Bisa Terima Pembayara

Portofolio

Tamasia Targetkan Jual 150 Kg Emas

CEO dan Co Founder Tamasia Muhammad Assad mengungkapkan

Unilever Raup Laba Rp21,5Triliun

Penjualan di pasar domestik mendominasi pendapatan bers

Interview

Glen Alexander Winata: Utamakan Proteksi Nasabah, Komisi Pasti Mengikuti

Pada awalnya, kebanyakan agen asuransi pemikirannya sel

Pengamat Syariah: Dorongan Pemerintah Adalah Kunci

"Pemerintah itu harus ada inisiatif, misalnya proyek Rp

Tren Kendaraan Komersial Menurun

Harga komoditas global yangterus berada di level terend

Satelit adalah Kekuatan BRI

Jalan sejarah sedang ditapaki oleh Bank Rakyat Indonesi

Riset

INDEF: Reformasi Agraria butuh Regulasi

payung hukumnya untuk membagikan kan harus ada. Payung

Tidak Merata, Pulau Jawa Dominasi Pertumbuhan Negara

Apabila sumber pertumbuhan dapat lebih tersebar maka ke

Inklusi Keuangan Meningkat Jadi 67,82 Persen

Indeks inklusi keuangan Indonesia meningkat pada angka

Tax Amnesty Berpotensi Masuki Jilid II

Tax amnesty itu diperpanjang katakanlah setahun lagi bi